• Senin, 5 Desember 2022

Webinar Kebangsaan LDII Ungkap Resep Rahasia Bangsa Indonesia Tidak Terpecah

- Rabu, 24 Agustus 2022 | 18:04 WIB
DPP LDII gelar webinar nasional " Beragama Dalam Bingkai Kebangsaan Untuk Merawat dan Menjaga Keutuhan Bangsa/LDII
DPP LDII gelar webinar nasional " Beragama Dalam Bingkai Kebangsaan Untuk Merawat dan Menjaga Keutuhan Bangsa/LDII

KABAR RAKYAT - Teknologi 4.0 yang ditandai dengan pemanfaatan internet dan otomatisasi, mengakibatkan disrupsi pada semua sektor. Persoalannya, tidak semua rakyat Indonesia mendapat penerangan yang baik untuk bisa memanfaatkan teknologi menjadi sesuatu yang bermanfaat. Akibatnya, Indonesia yang majemuk terancam dengan politik identitas.

“Menghadapi disrupsi, kami menginginkan kita semua bekerja untuk masa depan dengan paradigma bersanding, bukan bertanding, apalagi bersaing. Artinya untung menguntungkan di antara kita semuanya, sehingga Indonesia bisa berjalan dengan baik,” ujar Ketua Umum DPP LDII KH Chriswanto Santoso, saat membuka webinar “Beragama dalam Bingkai Kebangsaan untuk Merawat dan Menjaga Keutuhan Bangsa”.

Acara tersebut dilaksanakan DPP LDII bersa Majalah Nuansa Persada Rabu (24/8) di Aula Serbaguna, Kantor DPP LDII, Jakarta. Perhelatan itu diikuti 2.600 peserta yang berkumpul di 265 titik. Para peserta terdiri perwakilan DPW, DPD Kabupaten/Kota, hingga pesantren di lingkungan LDII.

Baca Juga: Miliki Potensi Besar, Gubernur Jatim Tawarkan Banyuwangi Jadi Food Estate Buah Manggis

Webinar tersebut menghadirkan Wakil Menteri Agama Zainut Tauhid sebagai pembicara kunci, Lukman Hakim Saifuddin, Ketua PBNU KH. Ahmad Fachrur Rozi, Ketua PP Muhammadiyah KH Syafiq Al Mughni, Romo Franz Magnis Suseno, dan Ketua DPP LDII Singgih Tri Sulistyono.

Menurut KH Chriswanto, keberagaman adalah takdir bangsa Indonesia. Agar perahu yang bernama Indonesia tetap tenang, maka setiap pihak harus mengembangkan toleransi dan saling menghargai.

Senada dengan KH Chriswanto, keynote speaker webinar Wakil Menteri Agama (Wamenag), Zainut Tauhid Sa’adi dalam pernyataannya, meminta umat beragama menjadi agen transformasional, yang mampu mengembangkan nilai-nilai spiritualitas keimanan, mental kultural, dan kemanusiaan di kemajemujan.

“Kita sekaligus harus mampu menjaga keutuhan bangsa agar tidak tercerabut dari akar kehidupan, sebagai bangsa yang religius di tengah budaya teknokratis, matrealistis, dan hedonis yang terjadi di sekitar kita,” ujarnya. Semua umat beragama, lebih spesifik lagi ormas keagamaan memiliki tempat yang strategis. Mereka berfungsi sebagai tumpuan harapan umat dan mitra pemerintah dalam meningkatkan kualitas kehidupan berbangsa dan bernegara.

Baca Juga: Gubernur Khofifah Ajak Aktivis PMII dan Pemuda Perbanyak Inovasi dan Sinergi Hadapi Tantangan Dinamika Global

Halaman:

Editor: Hariyadi

Sumber: ldii.or.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Gunung Semeru Kembali Meletus , Hujan Abu Meluas

Minggu, 4 Desember 2022 | 14:46 WIB
X