• Sabtu, 31 Juli 2021

BPBD Distribusi Air Bersih dan Logistik Korban Banjir Sungai Bagong Banyuwangi

- Rabu, 9 Juni 2021 | 21:18 WIB
BPBD Banyuwangi bantua air bersih warga terdampak banjir sungai Bagong
BPBD Banyuwangi bantua air bersih warga terdampak banjir sungai Bagong

KABAR RAKYAT -  Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Banyuwangi salurkan bantuan air bersih dan makanan kepada warga terdampak banjir di Kelurahan Sumberrejo, Kecamatan Banyuwangi, Rabu (9/6/2021).

Sejumlah wilayah di kecamatan Banyuwangi dilanda hujan deras sejak Selasa malam (8/6/2021) hingga Rabu dini hari (9/6/2021). Hujan selama empat jam di kawasan perkotaan tersebut membuat Sungai Bagong meluap sehingga airnya meluber ke pemukiman warga di sekitar bantaran sungai tersebut.

"Pagi tadi sudah surut. Jalan S Parman yang sempat tergenang, pukul 07.00 WIB sudah bisa dilewati warga. Air luapan sungai yang menggenangi pemukiman warga, tadi siang juga sudah surut," kata Plt Kepala Pelaksana BPBD Banyuwangi, Abdul Kadir.

Baca Juga: Hujan Deras Semalam 196 Rumah Warga Banyuwangi Disapu Banjir

Untuk meringankan beban warga, BPBD telah mengirimkan bantuan air bersih dan makanan untuk warga yang terdampak. Data dari BPBD menyebutkan, di kawasan tersebut ada 196 rumah warga yang terendam air.

"Kami kirimkan 800 bungkus makan siang dan makan malam untuk warga. Kami juga mengirimkan tangki air bersih untuk warga," kata Kadir.

Sementara itu, Plt Kepala Dinas PU Pengairan Guntur Priambodo menjelaskan, curah hujan dini hari tadi mencapai 90 mm, dengan debit air di Sungai Bagong di atas 20 m3/detik.

"Ini termasuk curah hujan tinggi menuju sangat tinggi, apalagi terjadi selama 4 jam. Sehingga menyebabkan over toping dan menimbulkan banjir dan genangan di Jembatan Sobo dan kawasan sekitarnya. Puncak meluapnya sungai sendiri sekitar satu jam, angkanya 25 - 30 m3/det. Banjirnya memang tidak lama, cepat surut karena sumber airnya hanya dari limpasan air hujan," kata Guntur.

Baca Juga: Pipa Air Diterjang Banjir dan Longsor Ratusan Kepala Keluarga di Pendarungan Kesulitan Air Bersih

Ditambahkan Guntur, petugas pintu air telah waspada sejak dini hari tadi. Pihaknya telah melakukan langkah mitigasi untuk mengurangi dampak luapan ini.

"Petugas sejak semalam telah menutup pintu intake, dan pintu flushing (bilas) dibuka. Kalau tidak ditutup, bisa meluber lebih luas. Air sudah kita salurkan langsung ke bawah, ke arah aliran sungai," ujarnya.

"Kami juga sudah meninggikan plengsengan di sisi utara Kali Bagong, jadi tidak sampai meluber lebih luas lagi," imbuhnya.

Guntur mengungkapkan, banjir ini semacam fenomena pengulangan kejadian yang sama empat tahun lalu di kawasan Rogojampi. "Dalam moemori catatan kami, waktu itu banjir terjadi saat di musim kemarau dengan tanggal dan bulan Juni yang tak jauh berbeda. Sama-sama hujan lebat saat di musim kemarau, namun sekarang bergeser ke arah utara. Semacam anomali," jelas Guntur.

Ditambahkan Kadir, BPBD akan terus memantau kondisi di lapangan sambil berkoordinasi lintas instansi.

"Kami akan terus monitor, termasuk apa-apa yang diperlukan warga karena kondisi rumahnya belum normal, masih bersih-bersih setelah terkena air," pungkasnya.***

Halaman:

Editor: Hariyadi

Sumber: Humas Kab. Banyuwangi

Tags

Terkini

Satgas Covid 19 Jamanis Kukuhkan Tim Pemulasaran

Jumat, 30 Juli 2021 | 05:49 WIB
X